Mengapa Wolves perlu menambahkan pencetak gol yang terbukti

Di babak pertama pertemuan timnya dengan Tottenham Hotspur pada hari Sabtu, Bruno Lage akan cukup puas. Wolverhampton Wanderers telah berhasil membuat frustrasi tuan rumah mereka di London utara, mengendalikan penguasaan bola untuk waktu yang lama dan menghasilkan tingkat kegelisahan di antara para penggemar tuan rumah. Semua yang hilang dari penampilan babak pertama mereka adalah sebuah gol.

Itu tetap sulit dipahami setelah istirahat juga. Tottenham meningkat, karena mereka selalu mungkin, dan sundulan Harry Kane membuat mereka unggul pada menit ke-64. Wolves memiliki beberapa momen cerah dalam pencarian mereka untuk menyamakan kedudukan, tetapi mereka akhirnya menyesali kegagalan mereka untuk memanfaatkan dominasi mereka sebelum jeda. Kurangnya mutakhir terbukti mahal.

Ini adalah kekurangan yang akrab. Wolves mungkin finis di paruh atas Liga Premier musim lalu, tetapi hanya trio terdegradasi Burnley, Watford dan Norwich City yang mencetak lebih sedikit gol. Masalah mereka adalah masalah penciptaan dan juga konversi: dalam tabel tujuan yang diharapkan (xG), yang mengukur kualitas peluang yang dibuat tim, Wolves berada di peringkat ke-19 di divisi tersebut.

Kekalahan 1-0 Sabtu oleh Spurs membuat tim Lage hanya memiliki satu poin dari sembilan pertandingan pertama yang tersedia. Mereka agak disayangkan kalah 2-1 dari Leeds United pada akhir pekan pembukaan. Serigala adalah nilai yang baik untuk setidaknya satu poin di Elland Road, tetapi lawan mereka lebih klinis di depan gawang dan itu terbukti menjadi faktor yang menentukan. Seminggu kemudian, Wolves bermain imbang 0-0 dengan Fulham di Molineux. The Cottagers akan muncul sebagai pemenang jika Aleksandar Mitrovic mengonversi penalti di akhir pertandingan.

Ada elemen kinerja Wolves melawan Tottenham yang akan menyenangkan Lage. Mereka memenangkan pertempuran lini tengah di babak pertama, dengan Ruben Neves sangat berpengaruh bersama Joao Moutinho dan debutan Matheus Nunes. Goncalo Guedes menjadi runner up top, sementara Daniel Podence memberikan beberapa sentuhan apik. Pertahanan membuat tiga pemain depan Tottenham cukup tenang sampai tanda satu jam.

Namun bahkan ketika mereka berada di atas, Wolves berjuang untuk menciptakan peluang yang jelas. Pendekatan permainan mereka rapi tetapi tidak cukup untuk melukai Tottenham, yang tidak dalam performa terbaiknya sepanjang sore. Raul Jimenez dimasukkan dari bangku cadangan pada menit ke-58 tetapi tidak berhasil mencetak gol. Sekarang 31, tahun terbaik Meksiko mungkin di belakangnya; ia mencetak gol hanya enam kali dalam 34 penampilan musim lalu.

Ada terlalu banyak kualitas dalam skuad mereka untuk Wolves terlibat dalam pertempuran degradasi. Tetapi jika sisi Lage ingin mendekati tempat Eropa, mereka pasti perlu menambahkan pencetak gol terbukti ke peringkat.

Daniel Podence dan Pedro Neto sama-sama pemain bagus, tetapi keduanya tidak pernah mencetak lebih dari lima gol di musim papan atas. Rekor lima gol Hwang Hee-chan dalam 52 penampilan liga untuk RB Leipzig dan Wolves tidak akan membuat takut para pemain bertahan. Guedes mencetak 11 gol untuk Valencia musim lalu, tetapi masih harus dilihat apakah dia bisa menyamai rekor itu untuk tim yang kesulitan menciptakan peluang sepanjang musim lalu.

Masih terlalu dini bagi Wolves untuk khawatir, tetapi tanda-tanda awal musim ini menunjuk pada tim yang belum mengatasi kekurangan utamanya dari 2021/22.

Author: Frank Miller