Debat striker pilihan pertama Crystal Palace

Beberapa tim Liga Premier memiliki hierarki yang jelas di penyerang tengah, di mana satu pemain – seperti Gabriel Jesus di Arsenal, Erling Haaland di Manchester City atau Aleksandar Mitrovic di Fulham – menjadi starter kapan pun dia fit. Sisi lain, Crystal Palace di antara mereka, memotong dan berganti di depan.

Dalam kemenangan 2-0 hari Sabtu atas Bournemouth, Jordan Ayew-lah yang mendapat anggukan dari tengah. Pemain internasional Ghana membuka skor dengan sundulan dari sepak pojok Michael Oise, mencetak gol untuk pertama kalinya musim ini.

Ayew telah menghabiskan sebagian besar karir Istananya bermain di sisi kanan, tetapi itu tidak menjadi alasan pengembalian golnya yang buruk. Dia hanya mencetak lima gol dalam 80 pertandingan Liga Premier terakhirnya untuk Eagles, meski menjadi starter reguler. Memang, tidak ada pemain yang tampil lebih banyak untuk tim Patrick Vieira di musim 2022/23.

Ada alasan untuk itu. Ayew adalah impian seorang manajer. Ketekunan dan etos kerjanya membuatnya menjadi favorit Vieira, yang secara teratur memilih pemain berusia 31 tahun itu di depan Oise di sayap kanan musim lalu, yang membuat frustrasi beberapa penggemar Palace. Ayew juga memiliki kontrol jarak dekat yang sangat baik dan bakat untuk memenangkan tendangan bebas, sementara dia mahir dalam mengambil dan menerapkan instruksi taktis Vieira.

Akan menarik untuk melihat apakah Palace tetap mempertahankan Ayew sebagai penyerang tengah mereka saat Tottenham Hotspur mengunjungi Selhurst Park pada Rabu malam. Mengingat Spurs bermain dengan bek sayap, Vieira mungkin tergoda untuk mengembalikan Ayew ke sayap dan menempatkan Wilfried Zaha di tengah. Itu akan memastikan pemain internasional Pantai Gading itu tidak harus kembali ke sayap, membuatnya tetap segar untuk fase menyerang permainan.

Vieira memiliki dua opsi lain dalam diri Odsonne Edouard dan Jean-Phillipe Mateta, keduanya memasuki pertarungan di babak kedua melawan Bournemouth pada Malam Tahun Baru. Tidak ada yang benar-benar meyakinkan bos Istana sejak dia tiba di London selatan pada awal musim lalu.

Mateta memberikan kehadiran fisik di bagian atas dan mampu berlari di belakang, sedangkan Edouard cenderung bergerak ke arah bola dan merupakan pemain penghubung yang unggul. Yang terakhir diberi lebih banyak peluang musim ini, mencetak tiga gol dalam sembilan start, sementara Mateta hanya masuk dalam XI sejak peluit pertama pada dua kesempatan. Namun, dia adalah pilihan utama Vieira di paruh kedua musim lalu.

“Ini pertarungan yang bagus,” kata Edouard tentang pertarungan untuk mendapatkan tempat awal di bulan Agustus. “Sangat penting untuk memiliki kompetisi dalam tim, dan Mateta adalah pemain dan striker yang bagus, jadi kita lihat saja nanti.”

Namun, saat ini, tampaknya pilihan antara Ayew dan Zaha di depan, dengan Vieira mempertimbangkan lawan sebelum membuat pilihan terakhirnya. Bukan hal yang buruk untuk memiliki opsi sebagai manajer Liga Premier, tetapi Vieira pasti lebih suka jika salah satu strikernya mencetak begitu banyak gol sehingga debat striker Crystal Palace berakhir.

Author: Frank Miller